Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021 – Australia, resminya Persemakmuran Australia, adalah sebuah negara di belahan selatan yang terdiri dari daratan utama benua Australia, Pulau Tasmania, dan berbagai pulau kecil di Samudra Hindia, dan Samudra Pasifik. Pada Australia dimungkinkan tidak akan membuka kembali perbatasan internasionalnya secara penuh di tahun ini meskipun sebagian besar penduduknya sudah divaksinasi virus corona, ujar Kepala Departemen Kesehatan Australia pada Senin (18/01).

Pernyataan itu sebagai tanggapan lantaran negara kangguru itu saat ini telah mencatatkan nol kasus lokal COVID-19. Otoritas Australia juga melihat kemungkinan dampak yang merugikan dari vaksin Pfizer selepas Norwegia melaporkan ada sedikit kasus kematian pada orang lanjut usia yang sebelumnya telah diberikan suntikan vaksin.

“Saya pikir kita akan melalui sebagian besar tahun ini dengan Download IDNPlay iOS pembatasan perbatasan yang masih cukup besar. Meskipun sudah banyak penduduk yang divaksin, kami tidak tahu apakah itu akan mencegah penyebaran virus,” kata Brendan Murphy, Sekretaris Departemen Kesehatan Australia kepada Australian Broadcasting Corp, seraya menambahkan bahwa ia yakin persyaratan karantina untuk wisatawan akan berlanjut sampai beberapa waktu.

1. Australia melaporkan nol kasus lokal COVID-19

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Melansir dari Al Jazeera, Autralia merupakan negara yang berhasil menangani wabah COVID-19 secara lebih baik di banding banyak negara lain. Lockdown yang di targetkan, tingkat pengujian dan contact tracing yang tinggi, dan telah melaporkan nol kasus lokal COVID-19 pada Senin (18/01).

Para ahli mengatakan bahwa Australia berhasil lantaran keputusan lockdown perbatasan dengan cepat yang berpengaruh pada datangnya turis dari China pada bulan Februari tahun lalu serta kebijakan karantina hotel bagi tiap orang yang datang ke negara itu.

Sementara itu, telah di laporkan empat kasus positif yang berasal dari para wisatawan asing di negara bagian Victoria, tuan rumah Australian Open. Semua kasus di laporkan terkait dengan turnamen tenis, sehingga total kasus positif saat itu menjadi sembilan. Akan tetapi, seluruh kasus telah berada dalam penanganan karantina.

2. Ajang Australian Open di adakan dengan protokol ketat

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Ajang kompetisi olahraga Australian Open di selenggarakan pemerintah dengan protokol kesehatan yang ketat. Seluruh pemain, pelatih, dan ofisial yang ikut serta dalam ajang ini datang ke Australia dengan penerbangan charter. Tak hanya itu, mereka di wajibkan untuk karantina selama dua minggu sebelum kompetisi berlangsung.

Kini, orang-orang di tiga penerbangan charter sedang menjalani karantina ketat, dan setidaknya lebih dari 70 orang pemain di isolasi di kamar hotel mereka masing-masing. Sedangkan, pemain yang sudah tuntas mengikuti karantina, telah di izinkan keluar kamar untuk berlatih.

“Saya mengetahui bahwa ada sedikit omongan dari beberapa pemain terkait aturan ini. Nah, aturan itu berlaku bagi mereka sama seperti aturan itu juga berlaku bagi orang lain,” ujar Perdana Menteri negara bagian Victoria, Daniel Andrews menanggapi keluhan para pemain, seperti di kutip dari The Straits Times.

3. Orang yang tidak di vaksinasi tidak boleh berpergian ke luar negeri, orang yang masuk Australia wajib karantina hotel 14 hari

Australia Mungkin Tidak Buka Kembali Perbatasan Penuh di 2021

Sejauh ini, negara kangguru telah melaporkan kasus COVID-19 sejumlah lebih dari 22.000 kasus lokal. Dan 909 kematian, terhitung sejak pandemi bermula. Hasil ini di nilai lebih baik daripada negara lain. Kini, warga negara, penduduk tetap, dan orang-orang dalam pengecualian di izinkan memasuki wilayah Australia. Jika mereka sudah selesai melakukan karantina hotel selama 14 hari dengan biaya masing-masing.

Fokus utama Australia terkait pandemi COVID-19 sekarang ini berada di Sydney New South Wales (NSW). Wabah yang menyebar di bagian barat kota Sydney telah memicu negara bagian lain. Untuk membatasi perjalanan yang menuju ke setiap kota di negara bagian itu.

Perdana Menteri negara bagian NSW, Gladys Berejiklian akan mempertimbangkan untuk mengizinkan tempat-tempat untuk melarang masuknya orang-orang. Yang belum di vaksinasi COVID-19. “Sudah ada maskapai penerbangan yang menyatakan bahwa jika Anda belum di vaksinasi. Maka Anda tidak di izinkan untuk berpergian ke luar negeri. Dan menurut saya itu akan menjadi dorongan bagi banyak orang,” kata Berejiklian pada 2GB Radio, seperti di kutip dari Al Jazeera.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *